Kisah Tomas Repka, Pemain Paling Pemarah dalam Sejarah

  • Whatsapp
10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate


“Pernah bermain bersama para bintang seperti Gabriel Batistuta.”

BERITASATU.MY.ID – Kita sering menggambarkan karakter seseorang hanya dari sepintas ekspresi emosionalnya. Tapi, penilaian semacam itu kadang tidak tepat. Sulit untuk mengatakan seorang pemarah hanya karena kita pernah melihatnya sekali saja marah.

Namun, bagi Tomas Repka, keadaan marah itu tampak seperti permanen. Meskipun bermain di Serie A dan Liga Premier dan menikmati karier internasional tujuh tahun dengan Republik Ceko, Repka terkenal karena letupan emosinya yang tak terkendali.

Untuk menggambarkan hal itu, dikatakan bahwa seorang Roy Keane saja tampak seperti anak kucing yang kuyup diguyur air, dan airnya itu adalah Repka itu sendiri.

Bahkan, para ilmuwan memperkirakan bahwa Repka hanya mengalami beberapa malam yang tenang sepanjang hidupnya.

Pemain berposisi bek ini membuat namanya terkenal selama pembubaran Cekoslowakia pada 1990-an, Repka terkenal karena kemampuan menyundulnya yang luar biasa dan tekel kerasnya yang tanpa ampun. 

Dia pernah melewatkan kesempatan bermain di final Euro 1996 untuk Republik Ceko, apalagi setelah menerima larangan dua pertandingan karena diusir keluar lapangan sebelum turnamen.

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

Cara bermainnya yang seperti itu justru menarik perhatian Fiorentina. Repka lalu pindah ke klub Serie A itu pada 1998, bergabung dengan para pemain beken seperti Francesco Toldo, Manuel Rui Costa, Gabriel Batistuta, dan Nuno Gomes selama era klub yang bisa dibilang paling menggugah.

Dan, konsekuensi yang harus ditanggung oleh Fiorentina adalah Repka telah dikeluarkan enam kali dari lapangan selama tiga musim pertamanya. Dia kerap dikartu merah.

Repka mengukuhkan reputasinya sebagai orang yang pemarah. Dia ibarat menjadi garam dalam rebusan yang lezat.

Tapi, itu semua tak menghalangi West Ham United untuk memboyongnya.

Ditandatangani pada musim panas 2001, The Hammers percaya bahwa Repka adalah sosok tepat untuk melapisi lini belakang mereka yang rapuh, yang juga akan memungkinkan bintang muda seperti Joe Cole, Michael Carrick, dan Jermain Defoe untuk berkembang.

Harapan tersebut mengabaikan semua preseden dari karier Repka hingga saat itu. Terbukti, Repka dikeluarkan pada debutnya di Middlesbrough, Repka juga dikeluarkan dari lapangan saat pukulan telak 7-1 di Blackburn – penampilan ketiganya untuk klub.

Dalam laporan pertandingannya untuk The Guardian, Daniel Taylor menyampaikan sederet fakta. “Jika dia membuat hat-trick kartu merah di pertandingan berikutnya, orang bertanya-tanya apakah dia akan membawa pulang wasit.”

Hal-hal memburuk sejauh itu, setelah kartu merah lain melawan Fulham pada Boxing Day 2002, Jon Brodkin menulis di The Guardian bahwa Repka ‘tidak akan dilewatkan jika dia tidak pernah bermain untuk West Ham lagi’.

Setelah mendefinisikan ulang kata marah, Repka memberikan interpretasi gratis dari istilah ‘kewajiban’.

Namun, pada saat kepergiannya, Repka telah menjadi semacam tokoh pemujaan di Upton Park. Terdegradasi pada 2003 dengan rekor tertinggi 42 poin, yang memastikan penjualan perak keluarga klub, Repka tetap setia kepada West Ham selama mantra mereka di api penyucian tingkat kedua.

Yang terpenting, dia dipindahkan ke bek kanan di bawah Alan Pardew, di mana ledakannya yang sering tidak terlalu merusak performa klub. Benar, dia dikeluarkan karena sundulan saat kekalahan kandang yang menyedihkan dari Preston pada Maret 2005, tetapi Repka secara bertahap membersihkan permainannya dan membiarkan kekuatan pertahanannya berbicara sendiri.

Meskipun demikian, akan sulit untuk menyebut Repka sebagai binatang jinak. Neil Mellor hanya menghabiskan beberapa bulan di West Ham, tetapi sebagian besar waktu itu difokuskan untuk memastikan dia tetap berada di sisi kanan rekan setimnya yang liar.

Dalam sebuah wawancara dengan The Sportsman, Mellor mengatakan: “Satu-satunya orang yang saya lihat berada di sisi yang salah adalah seorang pelayan mobil yang menabrakkan mobilnya tepat sebelum Natal. Mobil itu Ferrari senilai 100.000 pounds, jadi itu tidak ideal. Butuh sekitar 10 dari kita untuk menghentikan Repka mengisi pelayan mobil ini!”

Setelah membantu West Ham mendapatkan kembali status Liga Premier mereka, Repka berangkat ke Sparta Prague pada Januari 2006. Selama pertandingan kandang terakhirnya, di bawah lampu sorot melawan Fulham, nyanyian “satu Tomas Repka” bergema di sekitar Upton Park. Ini cukup untuk membuat Repka, seorang pria yang dipahat daripada dilahirkan, menangis.

Dia tidak melunak setelah kembali ke tanah airnya. Beberapa insidennya yang lebih menonjol termasuk menyerang ofisial pertandingan dan seorang juru kamera pada 2007, ketahuan selingkuh dengan pasangan jangka panjangnya dengan model Playboy dan koleksi kartu merah yang biasa dan lawan yang melumpuhkan.

Dengan tato yang menutupi tubuhnya, ini bukanlah seseorang yang ingin Anda temui di gang yang gelap.

Dia juga telah dikirim ke penjara pada dua kesempatan. Pada Agustus 2018, Repka menerima hukuman penjara enam bulan karena mengiklankan layanan seksual di internet atas nama mantan istrinya, meskipun kemudian dikurangi menjadi hukuman komunitas.

Kemudian, pada Februari 2019, dia divonis 15 bulan penjara karena penipuan setelah menjual mobil sewaan mewah yang bukan miliknya. Belakangan bulan itu, dua hukuman percobaan sebelumnya karena mengemudi di bawah pengaruh diubah menjadi hukuman penjara karena keyakinannya yang lain.

Sederhananya, Tomas Repka telah menghabiskan seluruh hidupnya dengan pandangan yang salah tempat dari kemarahan. Kebaikan tahu seberapa tinggi tekanan darahnya pada saat tertentu.

Namun, mengingat sebagian besar hidup kita, kita tidak bisa tidak memiliki rasa hormat yang iri terhadap Repka dan komitmen penuh untuk menjalani kehidupan hingga yang paling ekstrem.

Itulah satu-satunya hal yang berani kami katakan di hadapannya.

(atmaja wijaya/yul)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *