5 Pemain yang Tenar Sebelum Waktunya dan Langsung Hilang dari Level Elite

  • Whatsapp
10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate


“Ada yang pernah memenangkan Ballon d’Or di usia muda dan setelah itu pudar kariernya.”

BERITASATU.MY.ID – Dalam sepakbola ada masa ketika beberapa pemain cenderung unggul selama usia muda. Sementara yang lain terlambat berkembang. Jamie Vardy adalah contoh kasus terakhir.

Ada juga pemain tertentu yang cenderung mencapai puncak popularitas terlalu dini, di usia yang sebenarnya lebih pantas bermain untuk tim U-19 atau U-21. Akibatnya menjadi bumerang bagi karier bermain mereka. Ini mungkin karena berbagai alasan, termasuk cedera dan lain sebagainya.

Dan, dalam catatan itu, kami melihat 5 pemain yang terlalu dini untuk jadi populer atau terkenal, sehingga ketika masa itu telah berakhir, nama mereka tak lagi terdengar. Berikut ini daftarnya:

5. Anderson

Anderson seharusnya menjadi talenta besar Brasil berikutnya selama hari-harinya bersama Gremio dan Porto. Dia menjadi terkenal dan dielukan setelah pindah ke Manchester United pada 2007 dengan mahar 28,3 juta pounds.

Harga tersebut dipandang mahal untuk pemain muda yang tidak berpengalaman. Tapi, bakat Anderson tidak pernah dipertanyakan. Anderson memang membuat 181 penampilan di semua kompetisi untuk Manchester United. Sebagian besar penampilannya datang selama musim pertamanya. Anderson memenangkan empat gelar Liga Premier.

Tapi, kepergian Sir Alex Ferguson mempengaruhi menit bermainnya. Setelah bermain dengan Fiorentina, Internacional, dan Adana Demirspor, pemain berusia 33 tahun itu pensiun pada 2020.

10 Foto Anna Lewandowska, Istri Robert Lewandowski Pemegang Sabuk Hitam Karate

4. Ricardo Quaresma

Dia selalu menjadi sosok yang lincah, terkenal karena bakat dan kemampuan teknisnya. Dia bukan pemain yang paling konsisten, tapi mampu menghasilkan momen ajaib ketika memutuskan untuk melakukannya.

Pemain timnas Portugal itu adalah bagian dari tim Portugal yang memenangkan Euro 2016. Karir Quaresma dan Cristiano Ronaldo  tidak terlihat serupa. Itu karena performa mengecewakan pemain berusia 37 tahun itu bersama Barcelona, ​​Inter Milan, dan Chelsea telah diimbangi oleh masa-masa bagusnya bersama FC Porto dan Besiktas.

Quaresma saat ini bermain untuk Vitoria Guimaraes dan berada dalam fase akhir karier sebelum gantung sepatu.

3. Mario Balotelli

Mario Balotelli sama sekali bukan nama yang yang asing di telinga para penggemar sepakbola. Striker Italia ini lebih dikenang karena momen kontroversialnya daripada bakatnya.

Balotelli dianggap sebagai pemain depan yang luar biasa selama hari-harinya bersama Inter Milan. Pemain timnas Italia itu menghasilkan beberapa penampilan yang sangat baik sebagai bintang muda untuk klub. Tapi, dia menjadi berita utama karena kejenakaannya di luar lapangan.

Kontroversi telah mengikuti Balotelli ke setiap klub. Pemain berusia 31 tahun itu tidak pernah benar-benar memantapkan dirinya di level klub, mewakili klub-klub seperti AC Milan, Liverpool, Nice, dan Marseille. Bakat Balotelli tidak pernah dipertanyakan. Tapi, akan adil untuk mengatakan bahwa dia tidak melakukannya sebaik yang diharapkan banyak orang. Dia saat ini bermain untuk Adana Demirspor.

2. Robinho

Robinho memiliki 100 caps untuk tim nasional Brasil. Jadi, di atas kertas dia telah melakukannya dengan baik dan menikmati karier yang bagus.

Namun, lebih banyak yang diharapkan darinya. Pemain Brasil itu membuat gelombang di Santos dengan penampilannya, sedemikian rupa sehingga Real Madrid memutuskan untuk mengontraknya pada 2005. Robinho melakukannya dengan cukup baik di Spanyol, membuat lebih dari 100 penampilan di semua kompetisi untuk Los Blancos, dan memenangkan dua gelar La Liga.

Dia pindah ke Manchester City pada 2008, dan karier Robinho melambat setelah itu. Penyerang ini gagal tampil mengesankan di Inggris dan menghabiskan beberapa waktu di Italia bersama AC Milan. Setelah bermain di China, Brasil, dan Turki, pemain berusia 37 tahun itu pensiun pada 2020.

1. Michael Owen

Michael Owen menghabiskan sebagian besar karier bermainnya mewakili Liverpool. Owen adalah bintang utama Liverpool sejak usia sangat muda. Secara teknis berbakat, cepat, dan dengan kemampuan finishing yang baik. Owen adalah pencetak gol reguler untuk klub masa kecilnya. 

Namun, pemain Inggris itu dimanfaatkan dengan sangat konsisten sejak awal. Ini mungkin telah menyebabkan berbagai masalah cedera yang dideritanya selama tahap akhir kariwrnya.

Owen memenangkan Ballon d’Or 2001 untuk penampilannya. Dia mewakili Real Madrid, Newcastle United, Manchester United, dan Stoke City setelah masa tinggalnya di Liverpool. Dia gagal meniru performanya di Liverpool di klub mana pun dan pensiun pada 2013.

(mochamad rahmatul haq/anda)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *