Kepastian SEA Games Hanoi Belum Diputuskan

  • Whatsapp


BERITASATU, Jakarta: Kepastian penyelenggaraan SEA Games 2021 Hanoi yang rencananya diadakan 2022 masih tanda tanya.

Vietnam sebagai tuan rumah masih belum bisa memberi kepastian pada South East Asian Games Federation (SEAGF) Meeting yang digelar virtual pada Jumat (17/9/2021) sore.

Sekretaris Jenderal Komite Olimpiade Indonesia (NOC Indonesia) Ferry J Kono menjelaskan, pembahasan pelaksanaan SEA Games Hanoi masih alot.

Alasannya masih sama, yakni Panitia Penyelenggara perlu melakukan koordinasi lanjutan dengan pemerintah Vietnam.

“Pelaksanaan SEA Games Hanoi belum ada keputusan. NOC Vietnam meminta kesabaran anggota SEAGF karena mereka masih berdialog dengan pemerintah. Rapat selanjutnya Oktober, kami berharap sudah ada putusan yang tetap,” kata Ferry usai rapat berdurasi 2 jam, seperti disampaikan dalam keterangan pers NOC Indonesia yang dikutip RRI.co.id, Jumat (17/9/2021).

Pada Juli lalu, SEAGF menetapkan penyelenggaraan SEA Games Hanoi ditunda dikarenakan tingginya kasus Covid-19 di Vietnam dan mayoritas negara ASEAN.

Tuan rumah meminta penundaan sampai tahun depan dengan jadwal pembahasan yang dilakukan setelah Olimpiade 2020 Tokyo.

Sekjen Komite Olimpiade Indonesia (NOC Indonesia) Ferry J Kono, dalam SEAGF Meeting yang digelar virtual pada Jumat (17/9/2021) sore (Dok. NOC Indonesia)

Ferry menjelaskan, berdasarkan laporan di rapat tadi, mayoritas negara ASEAN sudah mengalami penurunan kasus Covid-19.

Hanya Filipina yang angkanya terbilang tinggi, tetapi NOC di Asia Tenggara berkomitmen dengan multi event yang sudah diagendakan.

Setidaknya ada empat multi event Internasional yang diikuti Indonesia pada kalender 2022, yaitu Asian Indoor & Martial Arts Games (AIMAG) di Bangkok-Chonburi, Thailand pada Maret, Islamic Solidarity Games (ISG) Turki (Agustus), Asian Games  Hangzhou (September), serta Asian Youth Games Shantou (Desember)

“Belum adanya keputusan SEA Games Hanoi ini juga berdampak pada Kamboja yang menjadi tuan rumah 2023. NOC Kamboja mengatakan jika sampai akhir tahun tidak ada putusan, mereka juga kesulitan untuk menjadwalkan CdM Seminar hingga penyusunan technical handbook. Padahal Kamboja sudah serius membangun venue dan menyiapkan atlet,” ujar Ferry.

Lantas bagaimana sikap Indonesia? Ferry menjelaskan Indonesia juga mengalami kesulitan, terutama terkait anggaran.

Sebab, usulan anggaran harus diajukan Kementerian Pemuda dan Olahraga pada November, yang perlu menyertakan data pendukung seperti waktu pelaksanaan dan cabang olahraga (cabor) yang dipertandingkan.

“Hingga saat ini, kami masih fokus pada multi event yang masuk dalam kalender 2022. Apabila SEA Games diselenggarakan dan bertepatan dengan event tersebut, tentu akan sulit bagi kami berpartisipasi. Tapi, ini belum bisa dipastikan hingga Rapat SEAGF selanjutnya. Saya pikir, Tim Indonesia harus fokus ke Asian Games. Jika SEA Games tetap ada, mungkin benar-benar sekadar menjadi sasaran BERITASATU.MY.ID saja karena negara ASEAN lainnya juga ada yang harus mengikuti Commonwealth Games,” tambah Ferry.

Rapat tadi juga membahas beberapa agenda, seperti penjelasan NOC Thailand terkait kesiapan menjadi penyelenggara AIMAG edisi VI.

Rencananya, panitia penyelenggara bakal menerapkan protokol kesehatan seperti Olimpiade Tokyo.

Selain itu, SEAGF membahas rencana untuk membantu pemerintah negara ASEAN terkait rencana deklarasi pernyataan yang menginginkan agar cabor SEA Games merujuk kepada cabor Olimpiade dan Asian Games.

Selama ini, cabor yang dipertandingkan dalam SEA Games merujuk pada Piagam SEAGF yakni tuan rumah mempertandingkan minimum 22 cabor dari tiga kategori.

“Ini mungkin yang tidak banyak diketahui, yakni kategori satu adalah cabor wajib yakni atletik dan akuatik. Tambahannya minimum diambil 14 cabor kategori dua yang merujuk pada cabor mandatory Olimpiade dan Asian Games, dan maksimum delapan cabor kategori tiga yang nomor pertandingannya juga dibatasi karena bertujuan untuk menjaga olahraga tradisional negara-negara ASEAN,” tambah Ferry. (Miechell Octovy Koagouw)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *